Memantau Kondisi Cuaca di Kebun Atap Gedung dengan Stasiun Cuaca HOBO RX3000 Online Monitoring

Teknologi Online Monitoring Data Logger Untuk Pembacaan Data Cuaca

Dalam dunia bangunan yang peka terhadap lingkungan dan berkelanjutan, atap hijau menjadi lebih populer dalam proyek konstruksi dan renovasi baru. Investasi dalam menutupi atap dengan tanah dan tanaman dapat melalui mitigasi curah air hujan, mengimbangi adanya pemanasan dan pendinginan interior, secara dramatis meningkatkan kehidupan membran atap, dan mengurangi efek pulau panas perkotaan.

Untuk memverifikasi bahwa atap hijau memang memberikan manfaat, penting untuk memantau kinerja agar menjadi investasi yang bermanfaat. Untuk proyek bangunan yang berpartisipasi dalam Leadership in Energy and Environmental Design (LEED®) Green Building Rating System®, dokumentasi kinerja atap hijau adalah persyaratannya.

Stasiun cuaca pencatatan data adalah alat yang ideal untuk mendokumentasikan kinerja atap hijau. Stasiun cuaca dapat mengukur parameter cuaca seperti curah hujan, limpasan air badai, suhu, kelembaban relatif, kecepatan angin, radiasi matahari, dan sejumlah parameter non-cuaca (seperti kelembaban tanah) secara terus menerus – katakanlah setiap lima menit, per jam, atau interval lain yang sesuai dengan situasi. Untuk tujuan diskusi ini, “stasiun cuaca” dapat merujuk ke data logger yang mengukur dan menyimpan data dari sensor cuaca. Informasi yang dikumpulkan stasiun cuaca dapat membantu Anda membuat pilihan bijak tentang merancang, menyetel, dan memelihara atap hijau.

Panduan ini akan menjelaskan bagaimana stasiun cuaca dapat menjadi komponen berharga dari proyek atap hijau, dan akan berbagi informasi khusus untuk jenis aplikasi ini.

Atap Hijau (Green Roof)

Atap hijau adalah atap yang ditutupi dengan lapisan lapisan drainase sintetis dan alami, tanah, dan tanaman yang tumbuh. Dukungan struktural dasar atap biasanya ditutupi dengan isolasi, membran waterproofing (dengan sistem deteksi kebocoran opsional namun direkomendasikan), ruang drainase, membran filter, penghalang akar, dan akhirnya, tanah dan tanaman. Sebagian besar proyek atap hijau dipasang di atap datar.

Atap hijau dibagi menjadi dua kategori berdasarkan kedalaman tanah dan jenis tanaman. Atap hijau yang luas ditutupi tanah sedalam satu hingga enam inci, dan ditanami tanaman yang berakar dangkal, toleran terhadap kekeringan, dan tumbuh rendah seperti spesies sukulen Sedum. Atap tersebut mungkin atau mungkin tidak dirancang untuk lalu lintas pejalan kaki. Atap intensif memiliki lapisan tanah yang lebih dalam, dan dapat mendukung komunitas tanaman yang lebih beragam dan bertubuh lebih besar yang mungkin termasuk semak dan bahkan pohon. Atap intensif sering menjadi bagian dari teras atap atau taman, dan dapat memerlukan irigasi dan pemeliharaan lanskap khusus.

Manfaat berinvestasi di atap hijau (Green Roof) :

  • Atap hijau membantu dalam manajemen stormwater dengan menahan atau memperlambat air dari sistem drainase, sehingga mengurangi beban infrastruktur dan kapasitas pengolahan limpasan. Sebagian air hujan disimpan di tanah, diambil oleh tanaman, dan kembali ke atmosfer sebagai uap air melalui penguapan dan transpirasi. Atap hijau dapat menghilangkan atau mengurangi kebutuhan akan tangki penahanan stormwater atap.
  • Atap hijau membantu mengurangi efek pulau panas. Atap blackmembrane dan aspal yang khas menyerap radiasi matahari yang meningkatkan suhu di atas bangunan, dan di daerah perkotaan dan pinggiran kota pada umumnya. Ditutupi dengan tanah dan tanaman hijau, atap hijau menyerap radiasi matahari jauh lebih sedikit daripada atap berwarna gelap. Tanaman dan tanah juga melepaskan uap air; Pendinginan evaporatif membantu di bulan-bulan musim panas untuk mengurangi infiltrasi panas ke dalam bangunan dan membantu mendinginkan daerah sekitarnya.
  • Biaya pemanasan dan pendinginan interior bangunan dapat dikurangi dengan menggunakan atap hijau. Atap menyediakan isolasi sepanjang tahun dari matahari dan angin, dan di bulan-bulan musim panas, pendinginan evaporatif dikombinasikan dengan isolasi mengurangi infiltrasi panas sangat.
  • Atap hijau dapat menyediakan ruang terbuka untuk membangun penghuni atau publik, dan dapat mengimbangi hilangnya ruang hijau khas di kota-kota. Mereka juga bisa menjadi alat yang ampuh untuk mengajar tentang praktik bangunan berkelanjutan.
  • Pemasangan atap hijau dapat berkontribusi untuk memenuhi beberapa kredit untuk Sertifikasi LEED.

Untuk mencapai kinerja terbaik dari atap hijau, yang terbaik adalah memantau berbagai kondisi lingkungan termasuk curah hujan, suhu, kecepatan angin, arah angin, kelembaban relatif, kelembaban tanah, limpasan, radiasi matahari, dan lain-lain. Pemantauan dan dokumentasi kinerja adalah persyaratan untuk beberapa kredit Sertifikasi LEED.

Semakin banyak data yang Anda miliki, semakin baik pengamatan dan keputusan yang dapat Anda buat tentang investasi atap hijau Anda.

“Atap hijau membantu mengurangi efek pulau panas. Khas membran hitam dan atap aspal menyerap radiasi matahari yang meningkatkan suhu di atas bangunan, dan di daerah perkotaan dan pinggiran kota pada umumnya”

Aplikasi Pemantauan Cuaca di Kebun Atap Gedung Dengan Stasiun Cuaca Pencatatan Data Otomatis

Di bawah ini adalah beberapa pendekatan untuk menggunakan stasiun cuaca pencatatan data untuk mendapatkan hasil maksimal dari kinerja dan investasi atap hijau Anda. Beberapa aplikasi ini dapat membantu memenuhi persyaratan untuk kredit Sertifikasi LEED

Selama proses desain awal, adalah bijaksana dalam mengumpulkan data lingkungan untuk memilih desain atap hijau terbaik yang cocok untuk situs. Curah hujan, suhu, kelembaban yang relatif, kecepatan angin, arah angin, dan radiasi matahari semuanya berubah secara musiman, dan dapat dipengaruhi oleh bangunan dan struktur di sekitarnya. Untuk retrofit, data yang dikumpulkan sebelum renovasi dapat menjadi ukuran berharga dari kinerja atap hijau baru. Semakin banyak data yang Anda miliki sebelum membuat keputusan desain, semakin baik.

Untuk memverifikasi bahwa atap hijau membantu mengurangi jumlah stormwater yang dilepaskan dari atap dari peristiwa curah hujan tertentu, Anda harus tahu berapa banyak hujan yang telah turun dan berapa banyak yang telah meninggalkan atap melalui downspouts dan saluran air. Dalam sistem atap hijau, limpasan atap setara dengan total volume curah hujan dikurangi evapotranspirasi dan retensi tanah. Ada beberapa pendekatan untuk mengukur limpasan:

  1. Pengukuran langsung limpasan menggunakan sensor aliran pada setiap downspout dan / atau menguras, atau menggunakan pengukuran skala kecil drainase dan limpasan dari mikrokosmos atap untuk mengukur drainase per unit area (misalnya, pengukur hujan ember tip dapat disesuaikan untuk mengukur aliran dari plot kaki persegi). Pemantauan aliran seluruh atap sangat ideal, tetapi mekanisme menempatkan flow meter ke dalam downspouts rumit; pendekatan mikrokosmos lebih mudah dijalankan dan tidak berpotensi menyebabkan back-up downspout.
  2. Keseimbangan air dengan atau tanpa pengukuran langsung penyimpanan air tanah. Perbedaan antara curah hujan dan kehilangan air dari tanah dan tanaman dengan penguapan (evapotranspirasi) mewakili drainase dari atap hijau. Evapotranspirasi dapat dihitung dari radiasi matahari, suhu udara, kelembaban relatif dan kecepatan angin di lokasi – penting untuk menggunakan koefisien evapotranspirasi yang sesuai dengan jenis dan kepadatan vegetasi yang didirikan di atap. Bagian yang tersisa dari volume curah hujan dipertahankan di tanah dan dapat diukur / dipantau dengan sensor kelembaban tanah untuk mengamati di mana dan kapan tanah menahan air, dan untuk berapa lama. Ketika penyimpanan air maksimum tanah (kapasitas lapangan) telah ditetapkan dengan pengamatan, penyimpanan air tanah yang tersedia dapat dihitung kapan saja sebagai perbedaan antara kapasitas lapangan dan kadar air saat ini.
  3. Limpasan dari atap hijau dapat diperkirakan secara konservatif dalam peristiwa hujan dengan mengasumsikan bahwa hujan turun setelah tingkat kelembaban tanah yang dipantau mencapai kapasitas lapangan mereka meninggalkan atap sebagai limpasan. Penting untuk dicatat bahwa metode ini akan cenderung melebih-lebihkan limpasan jika lapisan drainase atap memiliki kapasitas absorptif atau jika tanaman sukulen tumbuh secara aktif.

“Untuk taman atap lanskap yang luas, data yang dikumpulkan oleh stasiun cuaca dapat sangat penting untuk memahami cara merawat vegetasi atap, di mana kondisi lingkungan berbeda dari yang ada di tanah.”

Bagikan artikel ini :

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp

Baca Juga