Tips Memilih Alat Perekam Data (Data Logger) Suhu Freezer Penyimpanan Vaksin

Data Logger Suhu Vaksin Tercanggih Dengan Koneksi Bluetooth dan Alarm

Dalam ilmu kehidupan dan industri perawatan kesehatan penyimpanan yang tepat dari produk yang peka terhadap suhu – khususnya vaksin – merupakan perhatian mendasar dan berkembang sehubungan dengan kesehatan masyarakat. Contoh kasus: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menegaskan bahwa beberapa masalah imunisasi lebih penting daripada penyimpanan dan penanganan vaksin yang tepat. Menurut CDC, sekitar 13,5 persen dari semua vaksin yang didinginkan mengalami pembekuan yang tidak disengaja selama penyimpanan.

Manajemen vaksin yang efektif memiliki banyak variabel, termasuk jenis unit pendingin yang digunakan, bagaimana produk dimuat ke dalam unit, jumlah dan durasi pembukaan pintu, dan suhu lingkungan/luar dari lokasi lemari es. Semua berdampak pada suhu vaksin dalam penyimpanan.

Mengingat pertimbangan ini, menjaga suhu yang memadai dan stabil di dalam lemari es vaksin, freezer, dan unit penyimpanan terkontrol adalah kebutuhan pendorong yang kritis. Dan salah satu yang menggarisbawahi perlunya pemantauan suhu yang andal untuk memastikan bahwa obat-obatan yang peka terhadap suhu disimpan dalam kisaran suhu yang ditentukan.

Instalasi hobo data logger suhu di rs kanker dharmais

Freezer Vaksin Covid-19 Milik RS Dharmais

RS Dharmasi menggunakan InTemp Data Logger CX402-VFC untuk melakukan monitoring suhu di freezer vaksin covid-19.Dengan teknologi bletooth, data dapat di akses langsung ke smartphone dan di export laporan nya ke Excel.

Tantangan Pemantauan Suhu Freezer Vaksin

Jumlah dokumentasi suhu yang diperlukan untuk produk yang disimpan secara tradisional menimbulkan ketidaknyamanan nyata bagi manajer farmasi, koordinator/penyedia program vaksin, rumah sakit, dan klinik medis. Dengan tidak menawarkan proses otomatis di luar pengukuran suhu, pencatat data USB biasa—atau perekam grafik dan termometer lama, dalam beberapa kasus—telah terbukti tidak efisien dan seringkali membebani.

Prosedur Operasi Standar yang terkait dengan pemeriksaan harian, dokumentasi manual suhu minimum dan maksimum, dan penghapusan/pengambilan pencatat suhu saat informasi diperlukan dapat menghambat produktivitas dan mengurangi fokus utama staf klinik – merawat pasien. Saat menggunakan USB logger, misalnya, pengguna harus secara fisik mengeluarkan data logger dari lemari es, menghubungkan logger ke port USB di komputer dan membacakan data. Apalagi tugas membuat dan membagikan laporan harian seringkali masih dilakukan secara manual.

Sampai saat ini, penyedia dengan persyaratan penyimpanan vaksin dan farmasi tidak memiliki alternatif hemat biaya yang menawarkan solusi komprehensif yang disesuaikan untuk kebutuhan aplikasi mereka, bersama dengan peningkatan yang signifikan dalam otomatisasi melalui kemajuan teknologi.

Kemajuan dalam Teknologi Alat Pencatat Data (Data logger)

Data Logger suhu BLE menyediakan pengukuran cepat dan transmisi data nirkabel ke perangkat seluler, sekaligus menghilangkan kebutuhan akan peralatan khusus, perangkat lunak komputer, atau kabel USB.

Kemajuan dalam teknologi pemantauan suhu, khususnya integrasi teknologi Bluetooth Low Energy (BLE) bawaan, memungkinkan pengguna mengatasi banyak tantangan logistik khusus untuk pemantauan penyimpanan yang dikontrol suhu. Kemajuan ini merampingkan proses pengumpulan data dan mengurangi banyak inefisiensi yang terkait dengan logger USB tradisional. Pencatat suhu BLE menyediakan pengukuran cepat dan transmisi data nirkabel ke perangkat seluler, sekaligus menghilangkan kebutuhan akan peralatan khusus, perangkat lunak komputer, atau kabel USB.

Memanfaatkan Bluetooth Low Energ(BLE), pengguna dapat dengan cepat mengonfigurasi dan membaca logger secara nirkabel, mengatur alarm, dan dengan mudah memeriksa status logger atau melihat suhu saat ini, minimum, dan maksimum pada perangkat seluler mereka. Pengguna juga dapat dengan mudah mengonfigurasi, membaca, dan mengelola data hingga jarak 30 meter (100 kaki). Ini memberikan akses data yang lancar dan efisien bagi manajer farmasi dan klinis yang bertanggung jawab atas penyimpanan dan penyimpanan vaksin berpendingin, dan merupakan keuntungan khusus ketika harus berurusan dengan beberapa unit pendingin.

Sebagai contoh, pengguna dapat mengunduh suhu lemari es dari jarak jauh, tanpa memasuki ruangan. Ini, pada gilirannya, menghilangkan kebutuhan untuk menjalani protokol izin laboratorium yang mungkin diperlukan. Dan, karena pengambilan data dapat dilakukan tanpa harus membuka lemari es penyimpanan, vaksin dilindungi dari gangguan udara ambien yang tidak perlu.

Saat mengevaluasi pencatat suhu BLE, penting untuk mengetahui fitur otomatis utama dan manfaat pengguna yang berbeda yang tersedia. Memahami pembeda ini—dan bagaimana pengaruhnya terhadap praktik pemantauan untuk produk yang dikontrol suhunya—dapat membantu memfasilitasi keputusan yang paling tepat dan mengurangi waktu dan biaya yang terkait dengan pendekatan manual.

Kemajuan tambahan dalam teknologi pemantauan suhu termasuk solusi dengan perangkat gateway opsional untuk pengunduhan data otomatis dan peringatan waktu nyata melalui email atau teks jika perlu bertamasya
terjadi, dan gudang data berbasis cloud gratis.

Berikut adalah lima fitur/kemampuan penting yang perlu dipertimbangkan saat mengevaluasi pencatat data untuk aplikasi penyimpanan yang dikontrol suhu.

Bagikan artikel ini :

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp

Baca Juga