Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Ut elit tellus, luctus nec ullamcorper mattis, pulvinar dapibus leo.

Internet of Things, atau IoT adalah sistem perangkat yang saling terhubung satu sama lain dan berbagi data secara cloud dengan perangkat IoT lainnya. Perangkat IoT dapat mencakup mesin mekanik, digital serta barang konsumen lainnya, sering kali dilengkapi dengan teknologi seperti sensor dan perangkat lunak atau software.

Saat ini, berbagai industri semakin banyak mengandalkan IoT agar produksinya beroperasi lebih efisien, memberikan layanan yang lebih baik pada customer, meningkatkan pengambilan keputusan, serta meningkatkan nilai perusahaan.

IoT menghilangkan kebutuhan untuk komunikasi komputer-ke-komputer atau manusia-ke-manusia untuk mengirimkan data melalui jaringan.

Istilah “thing” merujuk pada setiap objek alami atau buatan yang dapat diberi alamat Protokol Internet dan memiliki kemampuan untuk mentransfer data melalui jaringan, termasuk orang dengan monitor jantung yang ditanam, hewan ternak dengan transponder biochip, mobil dengan pemantau tekanan ban yang terintegrasi, dan lain – lain.

Bagaimana cara kerja IoT?

Sebuah sistem IoT terdiri dari smart devices yang terhubung dengan internet menggunakan sistem yang terintegrasi untuk mengumpulkan, mengirim, dan mengambil tindakan atas data yang mereka kumpulkan dari lingkungan sekitarnya. Sistem ini mencakup prosesor, sensor, dan perangkat komunikasi.

Dengan terhubung ke gateway IoT, yang berfungsi sebagai pusat pengiriman data, perangkat IoT dapat bertukar data sensor yang mereka kumpulkan. Juga, data dapat dikirim ke perangkat tepi (edge device) untuk analisis lokal sebelum dibagikan. Analisis data lokal mengurangi jumlah data yang dikirimkan ke cloud, sehingga mengurangi penggunaan bandwidth.

Perangkat – perangkat ini berkomunikasi dengan perangkat serupa lainnya sesekali, bertindak berdasarkan data yang mereka tukar. Meskipun individu dapat berinteraksi dengan perangkat untuk mengatur, memberikan instruksi, atau mengambil data, perangkat ini dapat melakukan sebagian besar tugas tanpa bantuan mereka.

Konektivitas, jaringan, dan protokol komunikasi dari perangkat – perangkat yang terhubung dengan internet ini sangat dipengaruhi oleh aplikasi IoT tertentu yang telah diimplementasikan.

IoT juga dapat membuat metode pengumpulan data menjadi lebih sederhana dan dinamis dengan menggunakan kecerdasan buatan atau AI dan machine learning.

monitoring atau pemantauan suhu pada gudang dengan sistem IoT
Contoh Sistem IoT pada InTemp Data Logger untuk Pemantauan Suhu Gudang
Mengapa IoT sangat penting?

IoT membantu orang hidup dan bekerja dengan lebih cerdas. Misalnya, konsumen dapat menggunakan produk yang terintegrasi dengan IoT untuk meningkatkan gaya hidup mereka, seperti mobil, jam tangan pintar, dan termostat pintar. Ketika seseorang tiba di rumah, misalnya, mobil mereka dapat terhubung dengan garasi untuk membuka pintu, termostat dapat menyesuaikan suhu sesuai dengan pengaturan sebelumnya, dan pencahayaan dapat dikurangi dan diubah menjadi warna yang berbeda.

Selain menyediakan perangkat otomatisasi smart home, IoT juga sangat penting untuk bisnis. IoT memberikan pandangan real-time tentang bagaimana sistem mereka benar-benar berfungsi, memberikan informasi tentang segala hal mulai dari kinerja mesin hingga aktivitas rantai pasokan dan logistik.

Dengan bantuan IoT, mesin dapat menjalankan tugas-tugas yang berat dengan sendirinya. Proses dapat diotomatisasi untuk mengurangi biaya tenaga kerja, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan pengiriman layanan bagi bisnis. IoT memberikan wawasan tentang transaksi pelanggan dan mengurangi biaya produksi dan pengiriman barang.

IoT adalah salah satu teknologi paling signifikan, dan terus berkembang seiring dengan lebih banyaknya perusahaan yang menyadari potensi perangkat yang terhubung dapat membantu mereka tetap bersaing.

BACA JUGA : Pemantauan Suhu Ruangan Pendingin dan Transportasi

Apa manfaat IoT?

Manfaat IoT bagi bisnis sangat beragam. Beberapa manfaat bersifat khusus industri dan beberapa dapat diterapkan di berbagai industri. Manfaat umum untuk bisnis adalah sebagai berikut:

  1. Mengamati proses bisnis secara menyeluruh.
  2. Meningkatkan pengalaman pelanggan.
  3. Menghemat waktu dan uang.
  4. Meningkatkan produktivitas pekerja.
  5. Menyediakan integrasi dan model bisnis yang dapat disesuaikan.
  6. Memungkinkan pengambilan keputusan bisnis yang lebih baik.
  7. Menghasilkan lebih banyak pendapatan.

IoT memberikan organisasi atau perusahaan dengan sumber daya yang mereka butuhkan untuk meningkatkan strategi bisnis mereka dan mendorong mereka untuk mengevaluasi cara mereka beroperasi.

IoT memiliki berbagai kasus penggunaan untuk organisasi di sektor pertanian, infrastruktur, dan home automation, serta umumnya paling banyak digunakan dalam organisasi manufaktur, transportasi, dan utilitas yang menggunakan sensor dan perangkat IoT lainnya. Hal ini telah mendorong beberapa organisasi dan perusahaan untuk melakukan transformasi digital.

Penggunaan IoT di pertanian dapat membantu petani dengan menyederhanakan pekerjaan mereka. IoT dapat membantu mengotomatisasi praktik pertanian. Sensor dapat mengumpulkan data tentang curah hujan, kelembaban, suhu, dan kelembaban tanah.

IoT dapat membantu memantau fungsi terkait infrastruktur juga. Misalnya, sensor dapat memantau perkembangan atau perubahan pada elemen struktural gedung, jembatan, dan infrastruktur lain yang dapat mengancam keselamatan. Manfaatnya termasuk manajemen insiden dan respons yang lebih baik, pengurangan biaya operasional, dan peningkatan kualitas layanan.

IoT dapat digunakan oleh perusahaan home automation untuk mengontrol dan memantau sistem mekanis dan listrik di gedung. Dalam skala yang lebih besar, kota pintar (smart cities) dapat membantu warganya dalam menggunakan lebih sedikit sampah dan energi.

Setiap industri, termasuk medis, perbankan, ritel, dan manufaktur, dipengaruhi oleh IoT.

Sejarah Internet of Things (IoT)

Kevin Ashton, salah satu pendiri Auto-ID Center di Massachusetts Institute of Technology (MIT), pertama kali menyebutkan internet of things dalam presentasi yang dia buat pada tahun 1999 untuk perusahaan Procter & Gamble (P&G). Dalam upayanya untuk menarik perhatian manajemen senior P&G terhadap teknologi radio frequency ID, Ashton menamai presentasinya “Internet of Things” untuk menggabungkan tren baru yang keren pada tahun 1999: internet. Buku dari profesor MIT, Neil Gershenfeld, berjudul “When Things Start to Think” juga muncul pada tahun 1999. Meskipun buku tersebut tidak menggunakan istilah yang tepat, buku tersebut memberikan visi yang jelas tentang arah perkembangan IoT.

IoT telah berkembang dari konvergensi teknologi nirkabel, sistem mikroelektromekanikal, mikrojasa, dan internet. Konvergensi ini membantu menghancurkan sekat antara teknologi operasional dan teknologi informasi, memungkinkan data mesin yang tidak terstruktur untuk dianalisis guna mendapatkan wawasan yang dapat mendorong perbaikan.

Meskipun Ashton merupakan yang pertama kali menyebutkan IoT, gagasan tentang perangkat yang terhubung sudah ada sejak tahun 1970-an, dengan sebutan embedded internet dan pervasive computing.

Salah satu contoh perangkat internet pertama adalah mesin Coca-Cola di Carnegie Mellon University pada awal 1980-an. Dengan menggunakan web, para pemrogram dapat memeriksa status mesin dan mengetahui apakah ada minuman dingin menunggu mereka jika mereka memutuskan untuk pergi ke mesin tersebut.

IoT berkembang dari komunikasi M2M (Machine-to-Machine) di mana mesin-mesin terhubung satu sama lain melalui jaringan tanpa interaksi manusia. M2M mengacu pada menghubungkan perangkat ke awan, mengelolanya, dan mengumpulkan data.

Mengambil M2M ke tingkat selanjutnya, IoT adalah jaringan sensor dari miliaran perangkat pintar yang menghubungkan orang, sistem komputer, dan aplikasi lainnya untuk mengumpulkan dan berbagi data. M2M memberikan dasar konektivitas yang memungkinkan IoT.

IoT juga merupakan perluasan alami dari supervisory control and data acquisition (SCADA), sebuah kategori program aplikasi perangkat lunak untuk pengendalian proses dan pengumpulan data secara real-time dari lokasi-lokasi jarak jauh untuk mengontrol peralatan dan kondisi-kondisi. Sistem SCADA mencakup komponen perangkat keras dan perangkat lunak. Perangkat keras mengumpulkan dan menyampaikan data ke komputer desktop yang telah dipasang perangkat lunak SCADA, di mana data tersebut kemudian diolah dan disajikan secara tepat waktu. Sistem SCADA generasi terakhir berkembang menjadi sistem IoT generasi pertama.

Konsep ekosistem IoT, bagaimanapun, benar-benar mulai berkembang sejak tahun 2010 ketika pemerintah China menyatakan bahwa IoT akan menjadi prioritas strategis dalam rencana lima tahun mereka.

Antara tahun 2010 dan 2019, IoT berkembang dengan penggunaan konsumen yang lebih luas. Orang-orang semakin banyak menggunakan perangkat terhubung internet, seperti smartphone dan smart TV, yang semuanya terhubung ke satu jaringan dan dapat saling berkomunikasi.

Pada tahun 2020, jumlah perangkat IoT terus berkembang bersamaan dengan perkembangan IoT seluler, yang kini berfungsi pada jaringan 2G, 3G, 4G, dan 5G serta LoRaWAN dan long-term evolution for machines (LTE-M).

Tahun 2023, miliaran perangkat terhubung internet mengumpulkan dan berbagi data untuk penggunaan konsumen dan industri. IoT telah menjadi aspek penting dalam penciptaan digital twins – yang merupakan representasi virtual dari entitas atau proses dunia nyata.

Koneksi fisik antara entitas dan digital twin-nya sebagian besar menggunakan sensor IoT, dan implementasi IoT yang baik seringkali menjadi prasyarat untuk digital twins.

Demikian pula, IoT dalam bidang kesehatan telah berkembang dengan penggunaan perangkat wearable dan sensor di rumah yang dapat memantau kesehatan pasien dari jarak jauh.

Catatan kaki : https://www.techtarget.com/iotagenda/definition/Internet-of-Things-IoT

Bagikan artikel ini :

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp

Baca Juga